8 Cara Mengajar Online yang Efektif dan Menyenangkan

8 Cara Mengajar Online yang Efektif dan Menyenangkan

  • Teachmint
    Teachmint

Solusi terbaik yang ada saat ini adalah dengan memperbaiki cara mengajar online agar terasa lebih efektif dan menyenangkan. Bagi para guru dan pihak penyelenggara pendidikan, berbagai tips berikut dapat dicoba:

Akhir-akhir ini, makin banyak pihak yang menyadari bahwa mengajar online jauh lebih menguntungkan ketimbang mengajar tatap muka. Manfaatnya bukan hanya dirasakan oleh pihak penyelenggara pendidikan dan para guru saja, namun juga para murid.

Tanpa kebutuhan transportasi dan fasilitas ruang kelas, biaya pendidikan dapat dipotong secara signifikan. Hilangnya aspek jarak membuat program belajar lebih terjangkau bagi para pihak yang lokasinya berjauhan. Selain itu, setiap peserta kelas juga bisa lebih merasa aman dan nyaman di rumah masing-masing.

Yang penting menjadi perhatian pihak guru dan penyelenggara adalah bagaimana membuat kelas terasa menyenangkan dan materi dapat tersampaikan secara efektif. Berikut adalah beberapa tips yang bisa dipertimbangkan:

1.Pilih Platform yang Menunjang

Banyak pengajar asal memilih platform dengan berpedoman "yang penting online". Padahal, jalannya kelas bisa sangat terpengaruh oleh fitur dan kualitas platform itu sendiri.

Sebagai contoh, pada awal pandemi, sebagian besar sekolah hanya menggunakan video-call whatsapp saat mengajar online. ย Pilihan ini rupanya cukup menyulitkan karena guru tidak memiliki kendali atas para murid. Belum lagi, berbagai keperluan dalam menyampaikan materi pun tidak mudah, misalnya file sharing, moderasi diskusi, dan presentasi.

Agar prosesnya optimal, pastikan untuk memilih platform yang khusus dirancang untuk kegiatan belajar mengajar online. Platform seperti ini umumnya memiliki banyak fasilitas yang memudahkan pengajar mengoperasikan jalannya kelas secara lebih efektif dan menyenangkan.

2.Persiapkan Dengan Matang

Tentunya, ada banyak hal yang harus direncanakan dan diatur sejak sebelum kelas dimulai. Misalnya adalah beberapa hal sebagai berikut:

  • Materi yang ingin diajarkan
  • Perangkat dan berbagai alat penunjang yang akan digunakan
  • Setting spot tempat melaksanakan kelas (letak meja, kursi, alat penunjang, dan hiasan)
  • Sumber internet utama dan cadangan
  • Rencana manajemen waktu selama kelas

Selain melakukan persiapan, pengajar juga bisa melakukan simulasi. Hal ini bisa membantu mendeteksi kendala yang mungkin timbul nantinya, sehingga bisa diantisipasi sejak awal.

Tentunya, guru tersebut juga perlu mempersiapkan diri dengan baik. Selain mempersiapkan mental untuk menghadapi kelas, guru juga perlu memastikan penampilannya rapi dan percaya diri.

3.Variasikan Media Pengajaran

Kelas yang hanya kegiatannya hanya diisi oleh guru yang terus berbicara dari awal sampai akhir tentu akan sangat membosankan, sehingga pelajarannya tidak tersampaikan. Agar lebih menarik dan mudah diikuti, cobalah membuat materi dengan berbagai bentuk, misalnya video, power point, kuis, demonstrasi langsung menggunakan alat peraga, dsb.

Tidak masalah jika medianya cukup sederhana karena keterbatasan budget, yang penting konsepnya cukup menarik. Tim penyelenggara kelas bisa mencari inspirasi melalui internet agar tidak kehabisan ide.

4.Tingkatkan Interaksi

Di kelas offline saja, murid pasti akan bosan jika disuruh duduk diam dan mendengarkan saja. Di kelas online, tantangan mencegah murid bosan ini tentu menjadi lebih berat lagi bagi tim pengajar.

Solusinya adalah dengan memperbanyak keterlibatan murid dalam proses belajar mengajar online. Misalnya, guru bisa lebih sering membuka sesi diskusi atau tugas yang dikerjakan bersama selama kelas berlangsung. Pancing murid untuk lebih banyak bertanya atau mengutarakan pendapat, karena interaksi semacam ini akan lebih meningkatkan fokus dan kemampuan mereka dalam menyerap pelajaran.

5.Sediakan Rekaman

Tidak semua murid cukup beruntung memiliki koneksi internet dan hardware yang memadai untuk mengikuti kelas online dengan lancar dari awal sampai akhir. Oleh sebab itu, pihak pengajar harus dapat memfasilitasi murid-murid yang kurang beruntung dengan hal tersebut. Salah satu solusi yang efektif adalah dengan merekam kelas secara utuh dari awal sampai akhir, dan memastikan semua murid mendapatkan akses untuk rekaman tersebut.

Selain memudahkan murid yang tidak bisa online saat kelas berlangsung, adanya rekaman juga memungkinkan murid untuk mengulang kembali pelajaran jika dirasa kurang paham. Murid yang sudah ikut kelas namun belum terlalu paham juga bisa mengulangi pelajarannya dengan memutar kembali rekaman tersebut. Sementara bagi tim pengajar, video ini bisa dijadikan bahan untuk melakukan evaluasi.

6.Buat Peraturan Bersama

Ajak murid untuk bisa tertib selama kelas berlangsung agar tercipta suasana yang kondusif untuk belajar dan mengajar. Beberapa peraturan yang penting diterapkan saat kelas online antara lain: mematikan microphone saat belum giliran berbicara, kapan boleh mematikan video, kapan dan bagaimana boleh meninggalkan tempat, dan sebagainya.

Dengan kesepakatan bersama ini, murid akan merasa lebih dihargai dan bertanggung jawab dalam menjaga keteraturan kelas. Ingatkan dengan lembut namun tegas bila ada murid yang melanggarnya, baik sengaja maupun tidak.

7.Tanggap terhadap Kondisi Siswa

Ketika mengajar online, banyak guru yang luput memperhatikan muridnya karena tidak berada pada lokasi yang sama. Padahal, murid bisa saja mengalami kendala seperti kurang paham materinya, tidak memperhatikan guru, bermasalah dengan jaringan, dan lain sebagainya.

Guru harus lebih jeli memperhatikan kondisi siswa. Maka, pastikan untuk memperhatikan screen setiap murid setiap beberapa waktu. Jika ditemukan suatu kendala, usahakan untuk mencari solusinya sesegera mungkin. Minimal, beri dukungan dan perhatian agar murid tidak merasa diabaikan.

8.Mintalah Feedback dari Murid dan Orang Tua

Pastikan untuk meminta kritik dan saran dari para murid. Jika muridnya masih anak-anak, minta jugalah feedback dari para orang tua. Feedback ini dapat dijadikan bahan evaluasi bagi tim pengajar agar bisa meningkatkan kualitas di kelas-kelas selanjutnya.

Pihak penyelenggara pendidikan sebaiknya jangan sekedar menunggu inisiatif murid/orang tua untuk memberi feedback. Sebaliknya, justru bersikaplah proaktif.

Banyak pihak sekolah yang terbukti bisa berhasil menghadirkan cara mengajar online yang efektif dan menyenangkan. Bahkan, tak sedikit pula lembaga pendidikan yang menawarkan kelas online secara permanen karena kualitas pengajaran mereka yang tak kalah dibanding dengan kelas konvensional. Hal ini dapat disimpulkan bahwa kelas daring pun memiliki potensi yang bagus untuk terus dikembangkan dan dipraktekkan meskipun pandemi sudah berakhir sekalipun.

Strategi Belajar Mengajar dalam Kelas Online

Setiap Senin sampai Jumat guru pergi ke kelas, baik secara online maupun secara langsung, untuk mengajar siswa. Ibarat perang, diperlukan suatu strategi agar kegiatan belajar mengajar dapat berhasil yaitu siswa dilibatkan dan hasil belajarnya baik. Tanpa strategi belajar mengajar yang efektif, siswa tidak akan berpartisipasi aktif dalam pembelajaran dan tidak mengherankan jika hasil belajar mereka buruk. Tentu kita tidak ingin hal ini terjadi bukan?

Selanjutnya dalam konteks kelas online di masa pandemi ini, diperlukan strategi belajar mengajar khusus karena sangat berbeda dengan pembelajaran tatap muka. Bagaimana strategi belajar mengajar di kelas online? Berikut telah kami jelaskan secara rinci bagaimana guru harus membuat dan membangun strategi belajar mengajar yang efektif agar dapat mensukseskan kelas online pada masa pembelajaran dari rumah ini.

Setiap Senin hingga Jumat guru pergi ke ruang kelas, baik daring maupun langsung, untuk mengajar murid. Ibarat peperangan, perlu strategi agar kegiatan belajar mengajar bisa berhasil, yakni murid terlibat dan hasil belajarnya baik. Tanpa strategi belajar mengajar yang efektif, murid tidak akan berpartisipasi aktif dalam pembelajaran dan tidak heran jika hasil belajar mereka pun buruk. Tentu kita tidak ingin hal ini terjadi, bukan?

Lebih lanjut, dalam konteks kelas online di masa pandemi ini, dibutuhkan strategi belajar mengajar khusus karena sangat berbeda dengan pembelajaran tatap muka. Bagaimanakah strategi belajar mengajar dalam kelas online? Di artikel berikut ini, akan dijelaskan secara lengkap bagaiamana guru harus membuat dan membangun strategi belajar mengajar yang efektif agar bisa mensukseskan kelas online di masa belajar dari rumah ini. Simak selengkapnya.

Definisi Strategi Belajar Mengajar

Strategi belajar mengajar merupakan sekumpulan cara-cara yang digunakan guru untuk dapat melaksanakan KBM (kegiatan belajar mengajar). Guru saat lulus sarjana kependidikan, seharusnya sudah mempelajari mengenai strategi belajar mengajar dalam mata kuliah pedagogi. Tetapi, memang daripada pembelajaran di kelas kuliah, guru lebih banyak belajar mengenai strategi pembelajaran dari pengalaman langsung di kelas atau melihat contoh kelas lain.

Strategi belajar mengajar jika dibayangkan, adalah sebagai berikut. Bayangkan seorang guru bernama Adi, misalkan, yang baru lulus sarjana kependidikan dan akan mengajar di suatu sekolah swasta di Jakarta secara online. Bagaimana strategi Adi?

Misalnya, strategi Adi dalam melakukan kegiatan belajar mengajar secara online: (1) menggunakan aplikasi digital agenda untuk monitoring penugasan, (2) rutin berdiskusi dengan orang tua tiap awal semester, serta (3) menaruh semua materi pelajaran dalam satu wadah penyimpanan daring.
Tujuan Penerapan Strategi Belajar Mengajar

Setiap kelas memiliki konteks yang unik. Ini dipengaruhi oleh keadaan sekolah, keadaan murid, dan keadaan guru. Jika guru tidak melakukan penyesuaian strategi belajar mengajar sesuai dengan konteks tersebut, maka proses kegiatan belajar mengajar tidak akan berlangsung dengan efektif dan efisien.
Sebagai contoh, dalam kasus di atas, Adi memberlakukan penggunaan aplikasi digital agenda untuk monitoring penugasan. Strategi ini harus didasari dengan sebuah asumsi keadaan setiap murid memiliki perangkat, entah itu smartphone, tablet, atau laptop, baik milik sendiri atau milik keluarga yang bisa dipinjam. Jika tidak, maka strategi tersebut malah akan menyulitkan murid dan orang tua, bukan mendukung pembelajaran.
Oleh karena itu, penting bagi guru menyesuaikan strategi belajar mengajarnya dengan konteks kelas yang diajarnya. Dengan demikian, kelas online yang diikuti guru dan murid bisa berjalan dengan lancar. Tentu inilah yang menjadi keinginan guru dan murid, bukan?

Strategi vs Metode vs Pendekatan

Strategi, metode, dan pendekatan adalah tiga hal yang berbeda. Payung yang paling besar adalah pendekatan, setelah itu, dan yang paling kecil atau spesifik adalah metode. Lantas, bagaimanakah detail perbedaan dari ketiganya?

Pendekatan adalah gambaran besar bagaimana proses pembelajaran akan berlangsung, dari awal hingga akhir. Contoh dari pendekatan adalah pendekatan pembelajaran berbasis proyek. Dalam pendekatan pembelejaran berbasis proyek, (1) guru diharuskan untuk berkolaborasi dengan guru mata pelajaran lain untuk membangung proyek yang trans atau interdisiplin. Selain itu, (2) proyek dijadikan media utama pembelajaran yang akan menjadi hasil dari pembelajaran murid.

Strategi adalah sekumpulan cara yang diterapkan oleh guru dalam mendukung murid belajar secara efektif dan efisien. Contoh dari strategi adalah seperti yang dijelaskan di awal artikel, yakni (1) penggunaan aplikasi pembelajaran, (2) rutin berkomunikasi dengan orang tua, serta (3) memanfaatkan wadah penyimpanan online untuk menaruh bahan ajar.

Metode adalah cara yang digunakan oleh guru untuk menyampaikan materi pelajaran untuk murid. Contoh-contoh metode seperti: (1) ceramah, dimana penyampaian materi bersifat dua arah, (2) diskusi atau tanya jawab, dimana penyampaian materi terjadi dalam dua arah, ย serta (3) permainan digital edukatif, dimana penyampaian materi diberikan menggunakan permainan online, tetapi yang bersifat edukatif
Perubahan Strategi Belajar Mengajar dalam Kelas Online

Terdapat perbedaan strategi belajar mengajar dalam kelas online dan kelas tatap muka secara langsung (offline). Dalam strategi belajar mengajar offline, murid tidak wajib memiliki smartphone, tablet, atau komputer. Tetapi, beda halnya dalam kelas online, setidaknya murid diwajibkan memiliki salah satu dari ketiganya, atau paling tidak ada perangkat milik keluarga yang bisa dipinjam tiap harinya.

Salah satu masalah yang terjadi dalam kelas online adalah guru membawa strategi belajar mengajar yang lama, yakni offline. Dampaknya terjadi ketidaksesuaian antara apa yang diberikan guru dengan apa yang menjadi kebutuhan murid. Sebagai contoh, di kelas 5 SD, mungkin guru sering memberikan handout ketika belajar offline. Ini akan menyulitkan murid jika harus ke sekolah untuk mengambil handout yang diberikan guru.

Strategi Belajar Online

Selanjutnya, strategi belajar online adalah strategi yang bisa diterapkan oleh guru untuk dapat menolong murid belajar secara efektif dan efisien di rumah. Jadi, strategi belajar online adalah untuk murid, bukan untuk guru, tetapi ia diajarkan oleh guru.

Murid membutuhkan strategi belajar online karena selama di rumah, mereka bisa saja menemui banyak kendala, baik yang bersifat personal maupun teknis. Dampaknya yang pasti mereka tidak akan mengikuti proses pembelajaran di kelas online dengan maksimal. Ini tentu sangat disayangkan, bukan?

Oleh karena itu, 2 strategi belajar online berikut dapat diterapkan:

(1) Membangun kebiasaan yang baik; ini adalah kunci utama dari belajar online, segala sesuatu ada waktunya, yakni ada waktu untuk makan, mandi, belajar, serta mengembangkan hobi. Jika ini kacau, maka tidak akan ada waktu untuk belajar dengan fokus.

(2) Menggunakan bantuan smartphone atau aplikasi dalam mencatat batas pengumpulan dari setiap penugasan yang diberikan guru, baik itu latihan, formatif, dan sumatif. Ini penting karena setiap penugasan yang diberikan guru memberikan kesempatan untuk belajar juga, tidak hanya dari materi yang dijelaskan oleh guru.

Strategi Mengajar Online

Jika strategi belajar online dikhususkan untuk murid dengan diajarkan oleh guru, strategi mengajar online adalah untuk guru yang akan dirasakan oleh murid. Strategi mengajar online adalah cara-cara yang digunakan oleh guru untuk mewujudkan kelas online yang efektif dan kondusif.

Salah satu masalah yang terjadi dalam kelas online adalah guru menggunakan cara-cara lama dalam mengajar secara daring. Apa dampaknya? Murid bukannya belajar, tetapi malah kesulitan dalam mengikuti proses pembelajaran dari rumah.

Oleh karena itu, 3 strategi mengajar online yang dapat dicoba guru dalam konteks kelas online adalah sebagai berikut:

(1) Maksimalkan penggunaan aplikasi pembelajaran. Aplikasi pembelajaran dapat menolong membangun kelas yang interaktif dan menyenangkan. Ini sangat baik dalam membangun keterlibatan dan harapannya juga hasil belajar murid. Alih-alih hanya memberikan soal-soal online kepada murid, guru dapat mengemasnya dalam sebuah kuis online yang interaktif atau bisa juga dikemas dalam permainan digital edukatif. Sangat seru, bukan?

(2) Gunakan beragam aktivitas. Dalam 1 jam sesi pembelajaran, tentu akan sangat membosankan jika guru hanya menyiapkan satu aktivitas pembelajaran. Dalam kelas online, guru dapat menyiapkan minimal 3 aktivitas, yakni aktivitas pembuka, aktivitas utama, dan aktivitas penutup. Di aktivitas pembuka, guru bisa mengajak murid menononton video menarik. Di aktivitas utama belajar materi, dan aktivitas penutup berefleksi.

(3) Membangun komunikasi dengan orang tua dan murid. Dalam belajar online, murid dipantau perkembangan belajarnya oleh orang tua di rumah. Tetapi, kendalanya adalah biasanya orang tua juga sibuk bekerja di rumah. Oleh karena itu, guru butuh untuk mengkomunikasikan perkembangan belajar murid secara rutin baik kepada orang tua maupun murid. Hendaknya hal ini diutamakan bagi murid-murid yang membutuhkan banyak bimbingan dari guru.

Contoh Strategi Belajar Mengajar yang Tidak Efektif

Strategi belajar mengajar yang tidak efektif adalah strategi belajar mengajar yang tidak mendukung pembelajaran bisa berjalan dengan lancar. Sebagai contoh, dalam menggunakan suatu aplikasi pembelajaran, guru perlu mempertimbangkan apakah murid harus login menggunakan email agar bisa menggunakan aplikasi tersebut. Jika hal ini lewat dari perhatian guru, bisa jadi nanti waktu pembelajaran dihabiskan untuk kendala teknis login email tersebut.

Oleh karena itu, sebelum guru mencoba suatu strategi belajar mengajar, dalam hal penggunaan aplikasi pembelajaran, misalnya, guru perlu mencobanya secara berulang-ulang terlebih dahulu sebelum menerapkannya di kelas. Hal ini sangat penting agar guru memahami kendala-kendala apa saja yang mungkin akan dialami oleh murid sehingga guru dapat memberikan solusi langsung bagi murid yang menanyakan jika menemui kendala-kendala tersebut.

Contoh lain, jika guru memutuskan untuk mengadakan eksperimen yang dilakukan di rumah murid masing-masing. Misalnya, pada eksperimen rangakaian listrik sederhana, jika guru tidak membuat rangkaian listrik terlebih dahulu, guru tidak akan mengerti kendala apa yang dialami murid ketika memotong kabel, memasang kabel, memasang lampu, atau menyambungkan sakelar. Jika hal ini terjadi, guru tidak akan dapat membantu murid secara jarak jauh.

Penggunaan Aplikasi Pembelajaran

Penggunaan aplikasi pembelajaran adalah salah satu strategi belajar mengajar yang bisa digunakan oleh guru selama masa belajar online ini. Adapun manfaat aplikasi pembelajaran adalah untuk meningkatkan keterlibatan dan hasil belajar murid. Ini artinya, dengan menggunakan aplikasi pembelajaran, murid bisa berpartisipasi lebih aktif dalam kegiatan yang didesain guru dan nilai mereka pun akan meningkat jika menggunakan aplikasi ini.

Salah satu aplikasi pembelajaran berkualitas yang dapat dicoba guru adalah Teachmint. Apa saja manfaat dari aplikasi Teachmint? Dengan menggunakan aplikasi ini guru dapat:

(1) Mengelola semua kelas yang diajar, (2) membuat kuis & tes secara otomatis, (3) melaksanakan dan merekam kelas online (sinkronus), (4) membagikan rekaman video pembelajaran, bahan pelajaran, dan catatan secara daring, (5) membagikan pekerjaan rumah kepada murid, (6) mengirimkan pengingat, tugas, dan tes pilihan ganda, (7) mengajar secara efektif dengan berbagi layar & menggunakan papan tulis, (8) mengobrol dengan murid, (9) absensi otomatis, dan banyak lagi!

Harapannya artikel ini dapat menolongmu dalam menentukan strategi belajar yang efektif untuk kelas onlinemu ya. Jika artikel ini bermanfaat, silahkan bagikan juga kepada teman-teman guru lain yang membutuhkan. Jika ada hal yang membingunkan, silahkan taruh di kolom komentar. Salam strategi belajar mengajar efektif!