8 Cara Mengajar Online yang Efektif dan Menyenangkan

8 Cara Mengajar Online yang Efektif dan Menyenangkan

  • Teachmint
    Teachmint

Solusi terbaik yang ada saat ini adalah dengan memperbaiki cara mengajar online agar terasa lebih efektif dan menyenangkan. Bagi para guru dan pihak penyelenggara pendidikan, berbagai tips berikut dapat dicoba:

Akhir-akhir ini, makin banyak pihak yang menyadari bahwa mengajar online jauh lebih menguntungkan ketimbang mengajar tatap muka. Manfaatnya bukan hanya dirasakan oleh pihak penyelenggara pendidikan dan para guru saja, namun juga para murid.

Tanpa kebutuhan transportasi dan fasilitas ruang kelas, biaya pendidikan dapat dipotong secara signifikan. Hilangnya aspek jarak membuat program belajar lebih terjangkau bagi para pihak yang lokasinya berjauhan. Selain itu, setiap peserta kelas juga bisa lebih merasa aman dan nyaman di rumah masing-masing.

Yang penting menjadi perhatian pihak guru dan penyelenggara adalah bagaimana membuat kelas terasa menyenangkan dan materi dapat tersampaikan secara efektif. Berikut adalah beberapa tips yang bisa dipertimbangkan:

1.Pilih Platform yang Menunjang

Banyak pengajar asal memilih platform dengan berpedoman "yang penting online". Padahal, jalannya kelas bisa sangat terpengaruh oleh fitur dan kualitas platform itu sendiri.

Sebagai contoh, pada awal pandemi, sebagian besar sekolah hanya menggunakan video-call whatsapp saat mengajar online. ย Pilihan ini rupanya cukup menyulitkan karena guru tidak memiliki kendali atas para murid. Belum lagi, berbagai keperluan dalam menyampaikan materi pun tidak mudah, misalnya file sharing, moderasi diskusi, dan presentasi.

Agar prosesnya optimal, pastikan untuk memilih platform yang khusus dirancang untuk kegiatan belajar mengajar online. Platform seperti ini umumnya memiliki banyak fasilitas yang memudahkan pengajar mengoperasikan jalannya kelas secara lebih efektif dan menyenangkan.

2.Persiapkan Dengan Matang

Tentunya, ada banyak hal yang harus direncanakan dan diatur sejak sebelum kelas dimulai. Misalnya adalah beberapa hal sebagai berikut:

  • Materi yang ingin diajarkan
  • Perangkat dan berbagai alat penunjang yang akan digunakan
  • Setting spot tempat melaksanakan kelas (letak meja, kursi, alat penunjang, dan hiasan)
  • Sumber internet utama dan cadangan
  • Rencana manajemen waktu selama kelas

Selain melakukan persiapan, pengajar juga bisa melakukan simulasi. Hal ini bisa membantu mendeteksi kendala yang mungkin timbul nantinya, sehingga bisa diantisipasi sejak awal.

Tentunya, guru tersebut juga perlu mempersiapkan diri dengan baik. Selain mempersiapkan mental untuk menghadapi kelas, guru juga perlu memastikan penampilannya rapi dan percaya diri.

3.Variasikan Media Pengajaran

Kelas yang hanya kegiatannya hanya diisi oleh guru yang terus berbicara dari awal sampai akhir tentu akan sangat membosankan, sehingga pelajarannya tidak tersampaikan. Agar lebih menarik dan mudah diikuti, cobalah membuat materi dengan berbagai bentuk, misalnya video, power point, kuis, demonstrasi langsung menggunakan alat peraga, dsb.

Tidak masalah jika medianya cukup sederhana karena keterbatasan budget, yang penting konsepnya cukup menarik. Tim penyelenggara kelas bisa mencari inspirasi melalui internet agar tidak kehabisan ide.

4.Tingkatkan Interaksi

Di kelas offline saja, murid pasti akan bosan jika disuruh duduk diam dan mendengarkan saja. Di kelas online, tantangan mencegah murid bosan ini tentu menjadi lebih berat lagi bagi tim pengajar.

Solusinya adalah dengan memperbanyak keterlibatan murid dalam proses belajar mengajar online. Misalnya, guru bisa lebih sering membuka sesi diskusi atau tugas yang dikerjakan bersama selama kelas berlangsung. Pancing murid untuk lebih banyak bertanya atau mengutarakan pendapat, karena interaksi semacam ini akan lebih meningkatkan fokus dan kemampuan mereka dalam menyerap pelajaran.

5.Sediakan Rekaman

Tidak semua murid cukup beruntung memiliki koneksi internet dan hardware yang memadai untuk mengikuti kelas online dengan lancar dari awal sampai akhir. Oleh sebab itu, pihak pengajar harus dapat memfasilitasi murid-murid yang kurang beruntung dengan hal tersebut. Salah satu solusi yang efektif adalah dengan merekam kelas secara utuh dari awal sampai akhir, dan memastikan semua murid mendapatkan akses untuk rekaman tersebut.

Selain memudahkan murid yang tidak bisa online saat kelas berlangsung, adanya rekaman juga memungkinkan murid untuk mengulang kembali pelajaran jika dirasa kurang paham. Murid yang sudah ikut kelas namun belum terlalu paham juga bisa mengulangi pelajarannya dengan memutar kembali rekaman tersebut. Sementara bagi tim pengajar, video ini bisa dijadikan bahan untuk melakukan evaluasi.

6.Buat Peraturan Bersama

Ajak murid untuk bisa tertib selama kelas berlangsung agar tercipta suasana yang kondusif untuk belajar dan mengajar. Beberapa peraturan yang penting diterapkan saat kelas online antara lain: mematikan microphone saat belum giliran berbicara, kapan boleh mematikan video, kapan dan bagaimana boleh meninggalkan tempat, dan sebagainya.

Dengan kesepakatan bersama ini, murid akan merasa lebih dihargai dan bertanggung jawab dalam menjaga keteraturan kelas. Ingatkan dengan lembut namun tegas bila ada murid yang melanggarnya, baik sengaja maupun tidak.

7.Tanggap terhadap Kondisi Siswa

Ketika mengajar online, banyak guru yang luput memperhatikan muridnya karena tidak berada pada lokasi yang sama. Padahal, murid bisa saja mengalami kendala seperti kurang paham materinya, tidak memperhatikan guru, bermasalah dengan jaringan, dan lain sebagainya.

Guru harus lebih jeli memperhatikan kondisi siswa. Maka, pastikan untuk memperhatikan screen setiap murid setiap beberapa waktu. Jika ditemukan suatu kendala, usahakan untuk mencari solusinya sesegera mungkin. Minimal, beri dukungan dan perhatian agar murid tidak merasa diabaikan.

8.Mintalah Feedback dari Murid dan Orang Tua

Pastikan untuk meminta kritik dan saran dari para murid. Jika muridnya masih anak-anak, minta jugalah feedback dari para orang tua. Feedback ini dapat dijadikan bahan evaluasi bagi tim pengajar agar bisa meningkatkan kualitas di kelas-kelas selanjutnya.

Pihak penyelenggara pendidikan sebaiknya jangan sekedar menunggu inisiatif murid/orang tua untuk memberi feedback. Sebaliknya, justru bersikaplah proaktif.

Banyak pihak sekolah yang terbukti bisa berhasil menghadirkan cara mengajar online yang efektif dan menyenangkan. Bahkan, tak sedikit pula lembaga pendidikan yang menawarkan kelas online secara permanen karena kualitas pengajaran mereka yang tak kalah dibanding dengan kelas konvensional. Hal ini dapat disimpulkan bahwa kelas daring pun memiliki potensi yang bagus untuk terus dikembangkan dan dipraktekkan meskipun pandemi sudah berakhir sekalipun.